Agustus 3, 2022

Mong Kok berwarna merah, Admiralty berwarna biru cerah, dan tidak ada yang melewati stasiun MTR Choi Hung tanpa melihat pilar berwarna pelangi di peron. Mengapa setiap stasiun MTR di Hong Kong memiliki warna yang berbeda, dan apa artinya?

Ketika Anda melihat stasiun berwarna-warni, Anda mungkin berpikir bahwa dinding ubin berwarna cerah dari sistem kereta api angkutan massal Hong Kong hanya untuk mencerminkan bahwa kota Bauhinia ini penuh dengan warna dan energi. Namun ternyata bukan itu saja alasannya, ada rahasia di balik pemilihan warna kontras untuk setiap stasiun.

Pertama, warna yang berbeda dan dipilih harus dilakukan dengan keseimbangan. Berada jauh di bawah tanah, tidak ada jendela, semuanya akan terlihat sangat gelap dan suram. Sementara warna dikaitkan dengan keindahan dan kecerahan, dan di kedalaman stasiun MTR, warna yang dipilih diharapkan memberi setiap stasiun bentuk sinar matahari dan keindahannya sendiri.

Kedua, warna stasiun memiliki fungsi untuk membantu membedakan stasiun satu dengan yang lain, dan memberikan identitas masing-masing stasiun.

Alasan utama warna-warna cerah diadopsi ketika lini pertama MTR dibuka pada 1970-an adalah karena diferensiasi warna dianggap berguna bagi desainer untuk memberi identitas pada stasiun, karena di bawah tanah yang tentu saja, tidak seperti ketika bepergian dengan bus atau mobil di atas tanah, mereka tidak dapat melihat landmark di sekitarnya.

Ketiga, warna stasiun dibedakan agar lebih mudah ditemukan dan diingat oleh masyarakat yang buta huruf. Secara historis, pada tahun 1970-an, angka buta huruf di Hong Kong masih tinggi karena baru pada tahun 1971 Hong Kong meluncurkan program wajib belajar gratis. Jadi sebagian besar penduduk Hong Kong masih belum bisa membaca alfabet dan huruf Cina.

Keempat, warna berguna untuk menandai stasiun yang lebih penting. MTR sengaja menggunakan rentang merah yang berbeda dan mencolok seperti di stasiun Tsuen Wan, Mong Kok atau Central. Hal ini agar penumpang mengetahui bahwa mereka berada di stasiun simpang susun atau stasiun terakhir.

Saat mengembangkan palet warna, MTR juga memastikan untuk tidak menggunakan warna yang sama di stasiun berikutnya. Misalnya, warna biru digunakan di stasiun Mei Foo karena sangat kontras dengan stasiun merah Lai King dan Lai Chi Kok.

Kelima, agar stasiun mudah dikenali. Jika Anda bukan penduduk Hong Kong dan tidak bisa membaca bahasa Inggris atau Mandarin dengan baik, bagaimana Anda bisa mengidentifikasi stasiunnya? Ya! Dengan menandai dan mengenali warna stasiun!

Beberapa warna stasiun juga dipilih agar sesuai dengan nama Cina yang digunakan stasiun tersebut. Misalnya, warna pelangi di stasiun Choi Hung adalah contoh nyata dari terjemahan literal dari bahasa Kanton, karena “choi hung” berarti pelangi. Kuning digunakan di stasiun Wong Tai Sin karena kata “wong” berarti kuning. Stasiun Lai Chi Kok berwarna merah karena “lai chi” berarti buah leci. Stasiun Prince Edward berwarna ungu karena warna tersebut biasanya diasosiasikan dengan bangsawan atau bangsawan dalam budaya barat.

Selain kelima hal di atas, para arsitek MTR secara kreatif menggunakan berbagai metode penentuan warna untuk menerjemahkan nama stasiun. Misalnya Stasiun Diamond Hill sebagian besar berwarna hitam, tetapi mosaik yang dibuat dengan indah menggunakan beberapa batu bata putih. Tujuan dari desain ini adalah untuk mencoba menghasilkan efek kilau yang sama seperti berlian atau berlian dari sudut yang berbeda.

Makna tempat dan lingkungan sekitar stasiun juga diperhatikan dalam penggunaan warna. Misalnya, Stasiun Whampoa berwarna biru karena lebih dekat dengan kawasan perairan. Stasiun Ho Man Tin berwarna hijau karena merupakan bagian dari perbukitan yang ditumbuhi pepohonan.

Mengingat bahwa setiap stasiun memiliki warna yang berbeda, Anda mungkin bertanya-tanya mengapa Jalur Airport Express berwarna abu-abu. Itu semua ada hubungannya dengan Norman Foster, arsitek yang mendesain bandara, dan gedung HSBC di Central yang tidak suka penggunaan warna. Arsitek terkenal ini sering menyebut “Foster grey” yang merupakan warna favoritnya dan digunakan untuk sebagian besar desainnya.

Jadi arsitek MTR memutuskan untuk mengambil keuntungan dari warna yang berbeda selama perluasan bandara dari Lantau ke Hong Kong. Itu sebabnya stasiun Airport Express, Kowloon dan Hong Kong berwarna abu-abu yang sama, sehingga mereka yang sedang atau akan bepergian merasa dekat dengan bandara.

Dalam perkembangannya, Airport Express Line menjadi lebih dingin dalam warna abu-abunya karena pengenalan karya seni. Arsitek mengintegrasikan seni di stasiun dengan menyatukan warna dan fungsionalitas.

Ambil contoh, seni roket seniman Gaylord Chan di ruang antara stasiun Hong Kong dan Central. Karyanya tentang pergerakan orang, dan orang yang berlalu lalang dengan cepat, mencerminkan area transit di mana stasiun tempat seni itu berada.

Dikatakan bahwa semua karya seni di stasiun MTR dikuratori karena bukan hanya tentang memilih gambar yang bagus, tetapi juga memastikan bahwa karya seni yang dipasang dapat beresonansi dengan orang yang lewat.

Untuk stasiun yang lebih baru, MTR mulai mengintegrasikan seni dan warna dengan cara yang jauh lebih canggih dan kontemporer.

Untuk stasiun di

Ocean Park, misalnya, warna biru yang berbeda digunakan karena mewakili taman hiburan. Ada juga patung seni yang menyerupai gerakan gerombolan ikan. Ada dua simbolisme dalam hal ini: melambangkan laut, dan makhluk-makhluk di Ocean Park, tetapi juga fungsional, karena dengan mengikuti pergerakan ikan, orang akan dapat menemukan pintu keluar atau peron stasiun.

Lalu bagaimana dengan Post Migran? Pernahkah Anda berpikir bahwa MTR lebih dari sekadar moda transportasi tetapi juga ruang pameran seni fungsional yang memiliki warna bermakna yang semuanya terintegrasi secara keren?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.