by

Kenapa bunyi kentut berbeda?

Tak terlihat, namun bau dan bunyinya seringkali bikin ribut orang sekitar, Ya itulah kentut. Namun apakah anda tau bahwa bunyi dan bau kentut sangat beragam? Apa sebabnya? Dilansir oleh Kompas, Jumat (8/3/2019), begini penjelasannya.

Proses alamiah

Pertama, perlu disadari kentut adalah hal normal yang dilakukan oleh semua orang. Kentut sendiri merupakan tanda yang diberikan tubuh bahwa sistem pencernaan kita berfungsi dengan baik.

Namun, tidak semua kentut sama. Ada yang tidak memiliki suara tapi bau busuknya sangat tajam, ada juga yang bunyinya sangat keras tapi tidak berbau.

Menurut ahli gastroenterology dari Universitas Michigan Medicine Gastroenterology Clinic, manusia menyimpan rata-rata 1,5 liter gas pada saluran pencernaannya setiap hari.

Dalam sehari, manusia bisa kentut sebanyak 14 sampai 23 kali dan cenderung tidak berbau.

Bunyi kentut

Kentut sendiri dipengaruhi oleh makanan yang kita makan. Kalau kita makan kacang polong, sawi kol, atau nangka kita akan cepat kentut. Pasalnya, makanan tersebut kaya akan kandungan gas.

Sementara itu, suara kentut dipengaruhi oleh kecepatan dorongan gas dari dalam perut untuk keluar, juga ukuran dan bentuk lubang anus. Sama halnya seperti kita bermain suling. Semakin kecil dan sedikit lubang suling yang terbuka maka akan menghasilkan nada yang tinggi dan melengking.

Sedangkan jika kita membuka semua lubang suling itu, maka suara yang dihasilkan rendah dan besar.

Begitu juga dengan kentut. Ketika kita menahan kentut, lubang anus akan dipaksa untuk menutup sehingga gas akan keluar sedikit demi sedikit. Akibatnya, kentut akan berbunyi nyaring dan keras.

Berbeda jika kita berada dalam keadaan rileks, maka lubang anus akan terbuka lebar dan membuat gas lebih mudah keluar. Suara yang dihasilkan cenderung lebih kecil dan bahkan bisa juga tidak terdengar sama sekali.

Ternyata, besar dan kecilnya suara kentut seseorang itu dipengaruhi oleh keadaan anus kita. Yang paling penting, jangan suka menahan kentut

News Feed